Asal Usul Sambutan Valentine’s Day atau Hari Kekasih

Hari Valentine, dalam sebutan bahasa Inggeris, Valentine’s Day atau disebut juga sambutan hari kekasih disambut pada tanggal 14 Februari merupakan hari yang dianggap keramat oleh pasangan-pasangan yang sedang berkasih.

Hari yang dikenali sebagai Valentine’s Day atau Hari Memperingati Kekasih ini dianggap sebagai masa untuk menyambut dan mengisytiharkan ketulusan cinta kepada pasangan masing-masing.

Maka pada 14 Februari, pasangan-pasangan kekasih ini akan memakai pakaian yang terbaik dan sebaiknya hendaklah berwarna merah, bertukar-tukar hadiah bersama sejambak bunga ros berwarna merah.

Pasangan-pasangan kekasih Valentine’s Day ini juga akan bercanda di merata-rata tempat sehingga terjadilah adegan-adegan maksiat yang bertentangan dengan syarak demi untuk membuktikan kasih dan sayang mereka yang konon tidak ternilai harganya.

Sejarah Sambutan Hari Valentine

Bila kita membicarakan tentang sejarah dan asal-usul sambutan Valentine’s Day, maka kita akan dapati bahawa terdapat empat pendapat berkaitan dengan sejarah hari kekasih ini.

Pendapat pertama

Mengaitkannya dengan pesta sambutan kaum Rom kuno sebelum kedatangan agama Kristian yang dinamakan Lupercalia.

Lupercalia merupakan upacara penyucian diri yang berlangsung dari 13 hingga 18 Februari. Dua hari pertama mereka menyembah dewi cinta yang bernama Juno Februata.

Pada hari ini para pemuda Rom memilih nama-nama gadis-gadis yang menjadi pilihan mereka lalu dimasukkan ke dalam sebuah kotak.

Setiap pemuda tersebut kemudiannya akan mencabut nama tersebut dari dalam kotak secara rawak dan nama gadis yang tertera di dalam kertas tersebut akan menjadi pasangan yang akan menjadi objek hiburan seksnya selama setahun.

Pada 15 Februari, mereka meminta perlindungan dewa Lupercalia dari gangguan serigala dan pada hari ini mereka akan menyembelih seekor anjing dan kambing.

Kemudian, mereka akan memilih dua orang pemuda Rom yang dianggap paling gagah untuk menyapukan darah binatang tersebut ke badan mereka lalu mencucinya pula dengan susu.

Setelah itu akan di adakan perarakan besar-besaran yang diketuai dua pemuda tersebut dan mereka berdua akan memukul orang ramai yang berada di laluan mereka dengan kulit binatang dan para wanita akan berebut-rebut untuk menerima pukulan tersebut kerana menganggap amalan itu akan menambahkan kesuburan mereka.

Pendapat kedua

Permulaan sambutan Valentine’s Day juga dikaitkan dengan kematian paderi St. Valentine ketika pemerintahan Raja Rom yang bernama Claudius II. Terdapat dua versi cerita berkaitan dengan St. Valentine ini.

Versi pertama

Pada masa pemerintahan Claudius II, kerajaan Rom yang menyembah dewa-dewi amat memusuhi penganut agama Kristian dan para mubaligh Kristian telah dipenjara serta diseksa.

St. Valentine, sebagai seorang yang tegar menganut agama Kristian dan aktif menyebarkan ajaran tersebut turut dipenjarakan oleh Cladius II.

Dikhabarkan, St. Valentine walaupun dipenjarakan, tetap mengajar dan menyebarkan agama tersebut di kalangan banduan-banduan penjara di samping membantu tawanan-tawanan penjara meloloskan diri.

Perbuatan ini telah diketahui oleh Cladius II dan beliau memerintahkan St. Valentine diseksa dan akhirnya dihukum bunuh pada 14 Februari.

Pengorbanan yang dilakukan oleh St. Valentine dianggap oleh penganut Kristian sebagai satu pengorbanan yang besar demi kecintaan beliau terhadap agamanya.

Malah, St. Valentine disamakan dengan Jesus yang dianggap oleh penganut Kristian mati kerana menebus dosa yang dilakukan oleh kaumnya.

Dikatakan juga bahawa ketika di dalam penjara, St. Valentine telah jatuh cinta dengan anak salah seorang pegawai penjara dan di akhir hayatnya sebelum dibunuh, beliau sempat menulis sepucuk surat cinta kepada gadis tersebut dengan tandatangan, From your Valentine (Daripada Valentinemu).

Maka, orang-orang Kristian mengambil tarikh 14 Februari itu untuk meraikan hari kasih sayang demi memperingati hari kematian paderi mereka St. Valentine.

Versi kedua

Claudius II beranggapan bahawa anggota tentera yang muda dan masih bujang adalah lebih tabah dan kuat ketika berada di medan peperangan berbanding dengan mereka yang telah berkahwin. Justeru itu, Cladius II melarang tenteranya dari berkahwin.

Namun demikian, St.Valentine menentangnya malah beliau telah melakukan upacara perkahwinan terhadap para pemuda-pemuda Rom secara rahsia.

Aktiviti St. Valentine ini akhirnya diketahui oleh Cladius II lalu beliau mengarahkan St. Valentine ditangkap dan dihukum gantung pada 14 Februari 269 M.

Pendapat ketiga

Valentine’s Day dirayakan sempena kejatuhan kerajaan Islam Andalusia di Sepanyol dan St. Valentine merupakan individu yang memainkan peranan penting dalam usaha menjatuhkan kerajaan Islam pada masa itu.

Disebabkan sumbangan beliau, St. Valentine dianggap sebagai kekasih rakyat.

Tanggal 14 Februari 1492 merupakan tarikh kejatuhan Islam di Sepanyol dan dianggap pada hari itu hari kasih sayang kerana mereka menganggap Islam adalah agama yang zalim.

Pendapat keempat

Sambutan hari Valentine disambut bersempena dengan sifat burung yang musim mengawannya jatuh pada 14hb Februari. Ini merupakan pendapat tradisi orang Inggeris. –utusan

Hari Valentine’s era moden

Esther

Di Amerika Syarikat, kad Valentine pertama yang dicetak selepas tahun 1847 oleh Esther A. Howland (1828 – 1904) dari Worcester, Massachusetts.

Ayahnya memiliki sebuah kedai buku dan peralatan pejabat yang besar lalu dia mendapat ilham untuk mencetak kad berdasarkan kad valentine yang diterimanya dari Britain.

Sejak tahun 2001, The Greeting Card Association setiap tahun akan mengeluarkan penghargaan “Esther Howland Award for a Greeting Card Visionary”.

Di Amerika Syarikat sahaja, sekitar 190 juta kad ucapan Hari Kasih Sayang dikirim setiap tahun.

Jepun

Di Jepun, Hari Valentine juga disambut secara besar-besarandimana Valentine’s Day dianggap sebagai hari di mana wanita memberikan lelaki yang mereka suka dengan hadiah coklat.

Namun, ianya tidak dilakukan secara sukarela melainkan menjadi sebuah kewajipan, terutama bagi mereka yang bekerja di pejabat.

Mereka memberi coklat kepada rakan sekerja lelaki mereka, kadangkala dengan belanja yang besar dan coklat ini disebut sebagai giri-choko, dari kata giri (kewajiban) dan choco (coklat).

Lelaki Jepun pula akan memberikan coklat kepada wanita ketika Hari Kasih Sayang dan wanita akan mengembalikan coklat yang diberikan pada Hari Putih.

Taiwan

Di Taiwan, sebagai tambahan sambutan Hari Valentine dan Hari Putih, masih ada satu hari lain yang mirip dengan kedua hari ini iaitu “Hari Raya Anak Perempuan” (Qi Xi). Hari ini disambut pada hari ke 7, bulan ke 7 menurut kalender Tionghua.

Malaysia

Ulama di Malaysia mengingatkan umat Islam agar tidak menyambut Hari Kasih Sayang kerana terdapat unsur Kristian. Perayaan ini “tidak sesuai” untuk umat Islam.

Pihak berwajib Malaysia biasanya akan menangkap ramai pasangan Muslim pada malam sambutan Hari Kasih Sayang kerana berkhalwat.

Arab Saudi

Di Arab Saudi pada tahun 2002 dan 2008, tokoh agama mengharamkan penjualan segala barang-barang untuk menyambut Hari Valentine kerana disebut sebagai sebahagian dari budaya Kristian.

Larangan ini menyebabkan timbulnya pasaran gelap yang menjual bunga ros dan kad ucapan.

Pakistan

Parti Jamaat-e-Islami mendesak supaya Hari Valentine dilarang di Pakistan. Walau bagaimanapun, perayaan ini semakin popular sehinggakan penjual bunga meraih keuntungan berganda ketika Valentine’s Day. –wikipedia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *